Info Rasa Dan Tips

Perkongsian resepi, petua, tips panduan, motivasi, kekeluargaan dan fesyen muslimah

Apr 27, 2017

Di Manakah Petunjuk Allah Nak Dicari? Anda Akan Temui Jawapannya...

Di Manakah Petunjuk Allah Nak Dicari? Sesungguhnya petunjuk itu ada di jalan mereka yang mencarinya! Taufik dan hidayah Allah akan datang bila kita berusaha mengejarnya, mencarinya dan memburunya dengan usaha bersungguh-sungguh. Bukan sambil lewa dan menanti ia datang sendiri...

Memang benar hidayah dan taufik itu milik Allah. Ia diberikan kepada hambaNya yang berusaha mencari dan berdoa agar selalu diberikan taufik dan hidayah Allah. Oleh sebab itu dalam ceramah-ceramah yang saya dengar dan tengok, semua ustaz kata burulah redha Allah. Carilah taufik dan hidayah Allah. Mohonlah belas ehsannya. Jangan lepaskan kuasa DOA anda, senjata paling mujarab!

Baca juga:

Firman Allah SWT..
*بِسْــــــــــــــــــــــمِ اللّهِالرَّحْمَنِالرَّحِيْم*
وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوْا لَهُ وَأَنْصِتُوْا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ

“Apabila dibacakan Al-Quran, maka dengarlah baik-baik, dan perhatikan dengan tenang agar kamu mendapat rahmat”. [Al-'A`rāf:204] 

Petunjuk Itu Ada Di Jalan Mereka Yang Mencarinya


Di Manakah Petunjuk Allah Nak Dicari? Anda Akan Temui Jawapannya...

Di antara tanda-tanda kebahagiaan dan keuntungan itu adalah bahawa semakin ilmu hamba itu bertambah, maka akan bertambah pula kerendahan hatinya dan rasa belas kasihnya. Seperti mutiara yang mahal, semakin nilainya bertambah besar, maka semakin dalam tempatnya di dasar laut.

Dan orang yang bijaksana akan menyedari bahawa ilmu itu anugerah,yang dengannya Allah mengujinya.

Jika ia mensyukuri dan menerima sebaik-baiknya, maka Allah akan mengangkat darjatnya.
“…..Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa darjat…” [Al-Mujadilah:11]

Sedangkan tanda-tanda kesengsaraan; semakin bertambah amal perbuatannya,maka semakin tinggi kesombongannya, semakin kecil nilai orang-orang di sekitarnya, dan semakin baik prasangkanya terhadap dirinya sendiri. Dia merasa bahawa dirinya akan memperoleh semua kejayaan, sedangkan yang lain akan berjalan di bibir kehancuran. Semakin bertambah usianya, semakin bertambah sifat rakusnya.

Semua ini adalah cubaan dan ujian dari Allah untuk hamba-hambaNya. Ada yang dengan ujian ini menjadi bahagia, namun ada pula yang dengan ujian ini menjadi sengsara.

Sumber: Dr Aidh Abdullah Al Qarni - La Tahzan‍‌‌‌‌‍‍‌

No comments:

Post a Comment

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.